Menteri PANRB : Lulusan Sekolah Kedinasan Tidak Dikembalikan ke Daerah Asal

Lulusan Sekolah Kedinasan Tidak Akan ditempatkan di homebase. Kementerian Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi baru-baru ini mengeluarkan berita tentang masa depan lulusan sekolah kedinasan. Berita tersebut dipublish pada website resmi KEMENPAN RB http://menpan.go.id/ (2/2).

Menurut berita tersebut, lulusan sekolah kedinasan tidak akan dikembalikan ke homebase atau daerah asal mereka, melainkan akan disebar ke daerah lain. Lulusan PKN STAN dan STIS tidak akan gusar mendengar informasi ini, karena lulusan mereka saat ini telah disebar hingga ke pelosok negeri. Berbeda dengan Lulusan IPDN yang belakangan masih dikembalikan ke provinsi atau bahkan ke kabupaten asal mereka. Lulusan IPDN mungkin akan sedikit galau apabila berita ini dikeluarkan dalam bentuk aturan. Berikut ini adalah kutipan info yang diambil dari website resmi KEMENPAN http://menpan.go.id/berita-terkini/6352-menpan-tegaskan-lulusan-sekolah-kedinasan-disebar-ke-daerah

Menteri PANRB Tegaskan Lulusan Sekolah Kedinasan Disebar ke Daerah
MENPAN RB
Dari kanan ke kiri : Deputi SDM Aparatur Setiawan Wangsaatmadja, Menteri PANRB Asman Abnur, Sekretaris Kementerian PANRB Dwi Wahyu Atmaji, dan Kepala BKN Bima Haria Wibisana saat mengikuti Raker dengan Komisi II DPR, Kamis (02/02)

Lulusan sekolah kedinasan akan disebar ke daerah. Bukan hanya untuk meningkatkan kinerja Aparatur Sipil Negara (ASN) di daerah, tetapi juga untuk merekatkan kesatuan bangsa. Demikian ditegaskan Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi (PANRB), Asman Abnur pada rapat kerja dengan Komisi II DPR RI di Jakarta. Kamis (02/02).

"Lulusan IPDN akan disebar sebagai perekat nasional, mereka tidak dikembalikan ke daerah asal. Bahkan untuk seluruh sekolah kedinasan. Ini adalah lembaga pencetak calon PNS. Demikian juga lulusan STAN akan mengisi kebutuhan daerah, sehingga tata kelola keuangan daerah dapat dikeloka oleh ASN yang profesional. Saya berharap lulusan sekolah kedinasan jadi penyemangat di lingkungannya," tukas Asman.

Dijelaskan juga, Kementerian PANRB dengan LAN saat ini tengah menyiapkan program revolusioner untuk meningkatkan kualitas penyelenggaraan pelatihan ASN. "Pelatihan tidak boleh seolah-olah karena untuk memangku jabatan. Ke depan tidak boleh terjadi. Motivasi PNS mengikuti pendidikan untuk menambah ilmu," ujar Menteri Asman.

Dengan adanya input ASN yang profesional dari sekolah kedinasan, serta pelatihan ASN yang berorientasi pada peningkatan kompetensi, maka apa yang dikeluhkan bahwa ASN bisa diotak-atik oleh Kepala Daerah ke depan tidak bisa lagi. ASN bisa terlindungi.

Pada kesempatan tersebut Komisi II DPR antara lain menyoroti persoalan kompetensi ASN, terutama di daerah. Perlu ada kebijakan untuk meningkatkan kemampuan ASN tersebut. "Persoalan kita kompetensi. Coba panggil Kepala Dinas kemudian suruh buatkan telaahan staf," kata Dadang S Muchtar, salah satu Anggota Komisi II DPR.

Di akhir rapat kerja, forum antara lain menyepakati perlunya Kementerian PANRB menyiapkan langkah-langkah regulatif maupun teknis untuk mengatur kebijakan rekrutmen ASN

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel